Supply Chain, Bagaimana Cara Kerja dan Contohnya pada Bisnis?

Posted on

Supply-Chain

Supply Chain adalah keseluruhan sistem produksi dan pengiriman produk atau layanan, mulai dari tahap awal sumber bahan baku hingga pengiriman akhir produk atau layanan ke pengguna akhir. Supply Chain atau Rantai Pasokan menjabarkan semua aspek proses produksi, termasuk kegiatan yang terlibat di setiap tahap, informasi yang dikomunikasikan, sumber daya alam yang diubah menjadi bahan yang berguna, sumber daya manusia, dan komponen lain yang menjadi produk atau layanan jadi.

Supply Chain adalah jaringan yang menghubungkan produsen, pemasok, vendor, dan pembeli akhir . Jaringan mencakup semua proses, orang, entitas, informasi, dan sumber daya. 

Kita juga dapat mendefinisikan Rantai Pasokan sebagai rangkaian langkah-langkah yang terlibat dalam penyampaian produk atau layanan kepada konsumen akhir. Serangkaian langkah ini dapat melibatkan pengumpulan bahan baku dari pemasok, mengubahnya menjadi barang jadi, mendistribusikannya ke vendor, dan menjualnya ke konsumen akhir. 

Entitas yang terlibat dalam Rantai Pasokan meliputi produsen barang, vendor, gudang tempat menyimpan barang yang diproduksi, perusahaan transportasi yang memastikan bahwa barang sampai ke vendor, pemasok, pengecer, dan pelanggan. 

Untuk memastikan barang mencapai dari produsen ke pelanggan, Rantai Pasokan perlu dikelola. Supply Chain Management adalah proses yang melakukan pekerjaan untuk sebuah perusahaan. 

Bagaimana Cara Kerja Supply Chain

Tugas utama Manajer Supply Chain adalah mengendalikan Rantai Pasokan secara terpusat dan juga menghubungkan semua proses mulai dari produksi, pengiriman, dan pada akhirnya, distribusi produk.

SCM bekerja berdasarkan gagasan inti bahwa hampir setiap produk yang dirilis di pasar adalah hasil dari upaya berbagai organisasi yang membentuk Rantai Pasokan. Meskipun Supply Chain telah ada sejak awal, perusahaan baru-baru ini memperhatikan dan menganggapnya sebagai nilai tambah bagi operasi mereka. 

Ada lima komponen dasar dari sistem SCM tradisional: 

1. Perencanaan

Proses Supply Chain Management dimulai dengan perencanaan tentang bagaimana memenuhi permintaan pelanggan akan suatu produk atau layanan. Setelah pesanan diterima, manajer Rantai Pasokan membuat rencana ke depan. 

Ini juga melibatkan penentuan metrik untuk mengukur efisiensi Rantai Pasokan, keefektifannya, dan apakah mampu memberikan nilai kepada pelanggan sambil memenuhi tujuan perusahaan. 

2. Sumber

Setelah fase perencanaan selesai, saatnya memilih pemasok yang akan menyediakan bahan baku, barang, atau layanan yang diperlukan untuk membuat produk. Pemasok adalah komponen penting dari Supply Chain. 

Pada fase sumber, proses ditetapkan untuk memantau dan mengelola hubungan pemasok. Ini termasuk membuat kontrak yang mengatur pemasok baru serta menjaga hubungan yang ada. 

Sumber strategis adalah istilah yang digunakan di antara manajer Rantai Pasokan yang berarti mengawasi proses pemesanan, penerimaan, pengelolaan inventaris, dan otorisasi pembayaran faktur untuk pemasok.

3. Manufaktur

Setelah akumulasi bahan baku yang dibutuhkan untuk membuat suatu produk, proses manufaktur berlangsung. 

Manajer Rantai Pasokan diharuskan untuk memeriksa semua langkah yang terlibat dalam pembuatan produk. Ini termasuk meninjau dan menerima bahan baku, manufaktur, pengujian kualitas, dan terakhir pengemasan.  

Mengkoordinasikan proses manufaktur memungkinkan bisnis untuk mengevaluasi kualitas, hasil produksi, dan produktivitas karyawan. Ini membantu dalam memastikan bahwa standar keseluruhan ditegakkan.

Teknologi modern memainkan peran kunci dalam industri manufaktur seperti IoT dalam manufaktur. 

4. Mengirimkan pada Pelanggan

Setelah suatu produk diproduksi, sangat penting untuk mencapai konsumen akhir. SCM memastikan pengiriman produk dan itu dicapai melalui logistik. 

Manajer Supply Chain mengoordinasikan pesanan pelanggan, menjadwalkan pengiriman, mengirimkan muatan, menagih, dan menerima pembayaran. 

Umumnya, proses pengiriman melibatkan armada kendaraan dari kapal tanker yang membawa produk yang diproduksi di luar negeri ke armada truk dan layanan parsel yang menangani pengiriman jarak jauh. 

Dengan demikian, beberapa organisasi mengalihdayakan pengiriman ke organisasi lain yang berspesialisasi dalam pengiriman di rumah dan penanganan khusus. 

5. Pengembalian Produk

Tanggung jawab manajer Rantai Pasokan tidak berakhir setelah pengiriman produk. Mereka perlu membuat jaringan yang mendukung pengembalian produk. 

Pengembalian dapat berarti mengikis atau memproduksi kembali produk yang cacat atau dapat berarti mengembalikan produk ke gudang. Jaringan harus fleksibel dan bertanggung jawab untuk mendukung kebutuhan pelanggan. 

Mengaktifkan adalah komponen tambahan dari sistem Supply Chain Management (SCM). Ini berarti mengambil dukungan dari berbagai departemen organisasi untuk memantau proses tetap sesuai dengan semua peraturan. 

Proses yang memungkinkan meliputi keuangan, SDM, fasilitas TI, manajemen portofolio, desain produk, penjualan, dan jaminan kualitas.

Perbedaan Logistik dan Supply Chain

SCM menguraikan strategi dan kegiatan yang masuk ke dalam perencanaan, pengadaan, produksi dan pengiriman barang, serta penanganan pengembalian. Logistik berfokus pada produk yang tepat berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat, dan cara mendapatkannya di sana.

Perbedaan Kunci Antara Supply Chain Management dan Logistik

Seperti yang harus jelas pada poin ini, SCM dan logistik pasti bersinggungan, tetapi keduanya berbeda dalam hal ruang lingkup dan fokusnya.

Perbedaan Utama Antara Supply Chain Management dan Logistik

LogistikSupply Chain
Logistik merupakan salah satu kegiatan dalam manajemen rantai pasok.SCM mencakup berbagai kegiatan, termasuk perencanaan, sumber bahan, manajemen tenaga kerja dan fasilitas, produksi dan pengiriman barang dan jasa tersebut.
Logistik berfokus pada pengiriman barang yang efisien dan hemat biaya ke pelanggan.SCM menargetkan kinerja operasional yang lebih tinggi yang akan memberikan bisnis keunggulan kompetitif.
Logistik dimulai dengan militer. Banyak yang mengatakan Alexander Agung, lahir 356 SM, sebagai ahli logistik.Praktik modern SCM dimulai pada abad ke-20. Lini produksi Ford Motor Company menyempurnakan konsep tersebut. Banyak ahli logistik memuji Keith Oliver sebagai orang yang menciptakan istilah tersebut pada awal 1980-an.
Logistik berpusat pada pergerakan dan pengangkutan barang dalam suatu perusahaanSCM mengawasi pengembangan bahan mentah menjadi barang jadi yang berpindah dari produsen ke produsen. Barang-barang itu didistribusikan ke pengecer atau langsung ke konsumen.

Contoh Implementasi Supply Chain pada Bisnis

Bagi banyak bisnis, salah satu proses paling rumit untuk dicoba dan berhasil adalah Supply Chain Management. Ini adalah enam contoh Supply Chain yang menunjukkan efisiensi dan efektivitas Supply Chain bila dikelola dengan benar.

Amazon

Untuk Supply Chain yang efisien, Amazon adalah perusahaan yang pertama kali muncul di benak banyak orang.

Amazon adalah salah satu pengecer berbasis internet terbesar di dunia, dengan kantor pusat di Seattle Washington, Amazon juga saat ini beroperasi dari tiga puluh situs khusus negara lainnya. Namun, Amazon memiliki jangkauan global berkat Amazon Global Selling.

Amazon memiliki Supply Chain luar biasa yang mengirimkan lebih dari 10 juta produk berbeda, serta mengoperasikan sistem Marketplace juga. Metode Supply Chain mereka memanfaatkan tingkat inventaris serendah mungkin namun dengan pengiriman dengan kecepatan luar biasa. Dalam beberapa kasus Amazon Prime, pengiriman dapat dilakukan oleh pelanggan dalam waktu kurang dari dua jam.

Dengan tingkat efisiensi yang tinggi dan pengalaman berbelanja yang sepenuhnya digerakkan oleh pelanggan, itulah yang diperjuangkan oleh banyak bisnis eCommerce. Di masa mendatang, Amazon terus berupaya untuk kepuasan pelanggan dengan mengembangkan Prime Air, sistem pengiriman drone untuk mengirimkan paket ke pelanggan hanya dalam waktu tiga puluh menit sejak pemesanan.

Coca-Cola

Ada sangat sedikit tempat di dunia di mana Coca-Cola tidak tersedia.

Menjaga setiap aspek di rumah, produk The Coca-Cola Company, memasarkan dan mendistribusikan produk mereka ke seluruh dunia. Meskipun merupakan merek yang diakui secara global, Coca-Cola bukan hanya strategi distribusi yang luas. Setiap area pasar tersegmentasi untuk memungkinkan Coca-Cola memfokuskan daya tarik dan pemasaran mereka. Rasa dan konsentrasi minuman berubah, begitu pula ukuran dan penyajian produk. Faktanya, 95% minuman dibuat di negara yang dijualnya untuk memaksimalkan efisiensi.

Beroperasi di lebih dari 200 negara, logo tersebut diakui oleh 94% populasi dunia; Coca-Cola adalah contoh yang sangat baik tentang bagaimana Supply Chain tidak hanya berfokus pada logistik, tetapi juga mencakup pemasaran, branding, dan periklanan.

Zara

Merek pakaian internasional, Zara, terkenal karena fesyennya yang mutakhir tetapi cenderung tidak dikenal sebagai salah satu contoh Supply Chain terbaik karena kredensial ramah lingkungan dan komitmennya terhadap pengelolaan limbah . Strategi pengelolaan limbah mereka mencakup banyak aspek Supply Chain yang membantu meminimalkan dampak terhadap lingkungan sekaligus seefisien dan seefektif mungkin.

Dalam logistik, kendaraan mereka menggunakan biodiesel sementara dalam produksi mereka fokus pada kapas organik dan kain ramah lingkungan lainnya. Komitmen utamanya adalah melalui metode produksi, di mana teknologi inovatif mereka memungkinkan mereka memotong, mengukur, dan menangani bahan seefisien mungkin untuk meminimalkan pemborosan. Dengan beroperasi di 88 negara, komitmen lingkungan mereka yang mengesankan untuk Supply Chain mereka merupakan bukti merek dan sangat cocok untuk pembeli fesyen yang sadar lingkungan.

Supply Chain menjadi sistem produksi yang sangat penting untuk bisnis itu sendiri. Nah, jika kalian ingin melakukan sistem manajemen untuk armadamu, kalian bisa menggunakan Fleet Management Systems dari TransTRACK. Permudah manajemen operasi armadamu dengan beralih ke Fleet Management Systems yang tepat!

Topic

logistik pelabuhan