Outbound Logistics, Bagaimana Proses dan Contoh Aktivitasnya?

Posted on

Outbound-Logistics

Outbound Logistics adalah kegiatan mulai dari produksi atau pengumpulan barang hingga pengirimannya ke pelanggan. Ini termasuk memantau produksi, mengumpulkan jumlah inventaris yang diperlukan, mengambil dan mengemas pesanan sesuai dengan faktur yang dibuat dan diproses secara akurat, dan mengelola aliran melalui berbagai opsi pengiriman. Menjalankan aktivitas Outbound Logistics ini secara efektif sangat penting bagi kesuksesan organisasi Anda.

Outbound Logistics dan Inbound Logistics bekerja sama tetapi mempunyai peran yang berbeda. Proses Inbound Logistics meliputi pergerakan bahan mentah, barang jadi, dan pasokan dari produsen atau saluran distribusi lainnya ke gudang atau toko ritel. Proses Outbound Logistics berhubungan dengan pemrosesan dan pengangkutan produk ke konsumen. Proses Outbound Logistics biasanya dimulai di pusat distribusi dan berakhir saat pesanan mencapai tujuan akhir.

Memilih sistem Outbound Logistics yang tepat sesuai dengan kebutuhan organisasi Anda akan mengotomatiskan proses dengan lebih sedikit kesalahan dan lebih akurat mengakses faktor-faktor yang mempengaruhi hasil. Sistem Outbound Logistics juga membantu mengarahkan potensi kesalahan dan memungkinkan pengguna menavigasi kembali untuk melihat cara memperbaiki kesalahan. Sistem ini akan memandu pengiriman yang lebih cepat dan lebih akurat saat mengarahkan pesanan ke trailer. Log akan dibuat, dan data dapat dikompilasi serta diakses untuk referensi di masa mendatang secara elektronik.

Proses Outbound Logistik

Outbound Logistics membahas tahap terakhir dari rantai pasokan, yang dimulai di gudang dan diakhiri dengan pengiriman pesanan ke tujuannya.

Memilih Menu

Ini adalah salah satu kegiatan inti dari setiap fasilitas logistik. Pemrosesan pesanan adalah operasi yang bertugas menyiapkan produk yang diminta oleh pelanggan untuk dikirim dalam bentuk pesanan. Ini dapat dikirim ke pelanggan akhir, ke pusat distribusi, atau ke gudang dan toko perusahaan lain. Salah satu tujuan utama outbound logistics adalah mengirimkan jumlah pesanan tertinggi dengan biaya minimum dan dalam waktu sesingkat mungkin.

Konsolidasi Pesanan

Ini terdiri dari mengatur dan menyortir pesanan sebelum mengirimkannya, mengelompokkannya berdasarkan tujuan akhir. Proses konsolidasi pesanan biasanya terjadi di area yang dikhususkan untuk tujuan ini atau langsung di gudang konsolidasi. Di fasilitas yang mengirimkan palet penuh, barang biasanya disortir di depan dok pemuatan, berdasarkan pesanan atau rute pengangkutan. Namun untuk usaha yang mendistribusikan barang-barang kecil, produknya dikelompokkan dalam area konsolidasi. Tujuan dari operasi ini adalah untuk menurunkan biaya pengiriman dan pengiriman untuk setiap pesanan sambil mengurangi perjalanan yang tidak perlu di gudang.

Pengepakan dan Pelabelan

Pengepakan mengacu pada pengondisian dan pengemasan pesanan untuk pengiriman selanjutnya. Pada tahap ini, jenis bahan pengemas dipilih berdasarkan ukuran, jumlah, dan ciri khas produk. Label pengiriman ditempatkan di bagian luar setiap kotak, berisi nomor referensi pesanan, alamat tujuan, dan, terkadang, nomor lacaknya. Label tersebut juga berisi kode batang yang, setelah dipindai, mengakses informasi yang terkait dengan pengiriman, memastikan ketertelusuran produk.

Pemuatan Truk

Proses ini melibatkan penempatan produk di atas truk untuk mengangkutnya ke tujuan mereka (pusat distribusi, gudang lain, atau langsung ke konsumen akhir). Untuk menjamin pemuatan truk yang efisien , penting untuk mengelompokkan pesanan berdasarkan rute transportasi dan mendistribusikan barang berdasarkan berat dan volumenya. Perencanaan muatan truk yang tepat sangat penting dalam Outbound Logistics karena begitu pesanan ada di kendaraan, sangat sulit untuk membatalkan kesalahan.

Memesan Transportasi dan Pengiriman

Manajemen last mile — bagian terakhir dari proses pengiriman barang — adalah salah satu tantangan utama Outbound Logistics. Dari saat mereka meninggalkan titik distribusi terakhir hingga mencapai tujuan akhir, paket menghadapi banyak kendala. Beberapa hambatan ini terkait dengan pengangkutan itu sendiri, sementara yang lain berasal dari jenis produk yang dikirimkan. Mengoptimalkan biaya pada tahap ini dapat menjadi kunci untuk menonjol dari pesaing Anda dan memiliki operasi Outbound Logistics yang produktif dan efektif.

Secara singkat, proses dari Outbound Logistics adalah sebagai berikut:

  1. Pesanan Pelanggan
    Seorang pelanggan memesan melalui salah satu saluran di mana perusahaan menjual penawarannya.
  2. Pemrosesan Pesanan
    Perusahaan memvalidasi pesanan, menerima kuantitas dan produk yang diminta dari inventaris dan menghasilkan dokumentasi.
  3. Inventaris Replenishment
    Reserve berpindah ke penyimpanan utama, menggantikan produk yang dibeli. Proses ini dapat memicu produksi lebih banyak barang atau pemesanan bahan baku dari pemasok untuk mempertahankan tingkat persediaan yang memadai.
  4. Memilih
    Pekerja gudang mengambil produk dari penyimpanan untuk memenuhi pesanan.
  5. Pengepakan, Pementasan dan Pemuatan
    Staf mengemas, memberi label dan mendokumentasikan pesanan sesuai dengan kebutuhan internal dan pelanggan. Pekerja mengurutkan pesanan sesuai dengan mode pengiriman, kecepatan pengiriman atau tujuan. Tim memuat pesanan ke truk keluar.
  6. Pengiriman dan Pendokumentasian
    Pesanan meninggalkan gudang menuju pusat distribusi atau mitra. Sistem perusahaan mencatat pengiriman dan mengirimkan detail pelacakan pelanggan.
  7. Last Mile Delivery
    Pesanan dikirim dari pusat distribusi ke pelanggan. Ini bisa menjadi langkah yang paling mahal dan yang paling utama.

Contoh Aktivitas Outbound Logistik

Setiap bisnis yang membuat produk atau menyediakan layanan harus mengetahui cara mengelola logistik. Misalnya, perusahaan yang mengubah silikon menjadi chip komputer atau petani yang menanam gandum dari biji menggunakan logistik untuk mengirimkan barang ke pelanggan mereka.

Pesanan Pelanggan

Misalnya, Jaringan butik nasional, Picture Perfect, memiliki 37 toko. Perusahaan memesan koleksi celana, blazer, rok, blus, gaun, dan syal wanita dalam berbagai jumlah dalam ukuran wanita 0 hingga 18 di situs web Sorina. Picture Perfect menggunakan data internal tentang preferensi pembelanja, penjualan sebelumnya, dan prakiraan tren untuk menentukan jumlah setiap produk dan ukuran yang akan dibeli.
Staf Sorina perlu memperhatikan detail pesanan karena variasi pola (paisley dan chevron), warna (merah anggur dan biru) dan ukuran. Mengirim barang atau jumlah yang salah dapat mengakibatkan keluhan pelanggan dan kehilangan penjualan untuk produk yang tidak tiba tepat waktu untuk belanja musiman.

Pemrosesan Pesanan

Tim pemrosesan pesanan Sorina memeriksa pesanan Picture Perfect dengan mengonfirmasi bahwa Sorina memiliki jumlah, ukuran, jenis garmen, dan warna yang benar. Mereka mengirim konfirmasi pesanan ke Picture Perfect. Sistem manajemen inventaris Sorina mengalokasikan barang-barang ini sehingga pakaian tidak lagi tersedia untuk dijual kepada orang lain. Sistem mengirimkan manifes pesanan dan pengambilan tiket ke gudang.

Pengisian Ulang

Pekerja memindahkan pakaian dari penyimpanan jarak jauh ke gudang pengiriman untuk mengganti produk yang dibeli sesuai kebutuhan. Perencana Sorina mencatat bahwa blazer tertentu terjual lebih cepat dari yang diharapkan dan meminta pembuat garmen untuk menjahit lebih banyak.

Memilih

Staf gudang menggunakan strategi zona untuk memilih pakaian untuk beberapa pesanan. Pekerja menggantung blus Picture Perfect, misalnya, di rak pakaian elektrik bersama dengan blus yang merupakan bagian dari pesanan dari dua pengecer lainnya. Mereka menggunakan barcode untuk membedakan pesanan.

Pengepakan, Pementasan, dan Pemuatan

Semua item pakaian dalam pesanan Picture Perfect berkumpul di stasiun pengepakan. Seorang anggota staf memindai kode batang di gantungan untuk memastikan bahwa pesanan sudah benar. Pengemas mengemas pesanan dengan tisu, agar pakaian tidak kusut. Mereka menyatukan kotak-kotak di atas palet, mengecilkan bungkus palet, dan membubuhkan label tujuan dan manifes.
Pengemas membagi pesanan Picture Perfect menjadi dua batch, satu untuk pusat distribusinya di Barat dan yang lainnya untuk pusat distribusinya di Timur. Masing-masing bergabung dengan pesanan lain menuju ke arah yang sama dengan tingkat layanan yang serupa. Pesanan Picture Perfect akan dikirimkan melalui pengiriman darat karena pengirimannya tidak terburu-buru. Pekerja memuat palet ke truk keluar.

Pengiriman dan Dokumentasi

Pesanan berangkat. Sistem Sorina mencatat pengiriman dan mengirimkan informasi pelacakan ke departemen pembelian Picture Perfect. Sistem Sorina juga mengirimkan informasi kedatangan ke pusat distribusi jaringan.

Perbedaan Inbound dan Outbound Logistik

Inbound Logistics dan Outbound Logistics bertujuan untuk mencapai hal yang berbeda. Tujuan Inbound Logistics adalah untuk mengamankan pasokan untuk bisnis, sedangkan tujuan Outbound Logistics adalah untuk memenuhi dan memenuhi permintaan.

Proses Inbound Logistics dan Outbound Logistics juga bergerak dan mengirimkan barang yang berbeda ke pihak yang berbeda. Proses Inbound Logistics memindahkan inventaris, bahan baku, atau pasokan dari pemasok ke bisnis; Outbound Logistics, di sisi lain, memindahkan produk jadi dari bisnis ke pelanggan atau pengguna akhir.   

Tabel perbandingan di bawah ini menunjukkan perbedaan antara proses Inbound Logistics Outbound Logistics.

InboundOutbound
DefinisiProses yang terlibat dalam memindahkan bahan atau barang ke dalam rantai pasokan, dan mengamankan inventaris yang nantinya akan dijual oleh bisnis AndaProses yang terlibat dalam memindahkan persediaan jadi dari rantai pasokan dengan memenuhi dan mengirimkan pesanan ke pelanggan akhir.
Proses– Manajemen material– Sourcing– Penerimaan gudang– penyimpanan inventaris– Konfirmasi & pemrosesan pesanan– Pengambilan– Pengepakan– Pengiriman – Pengiriman jarak jauh– Layanan pelanggan yang melibatkan pengiriman
TouchpointsDiangkut Dari:– Pemasok– Produsen– Distributor– Pemegang Produk
Dikirim Ke: -Perusahaan-Merek-Pengecer-Perusahaanlogistik pihak ketiga
Dikirim Dari:– Perusahaan– Merek– Pengecer– Perusahaan logistik pihak ketiga
Disampaikan Ke:– Pelanggan akhir Pengguna akhir

Outbound Logistics ini yang biasa dilakukan jika kalian memesan barang dengan laporan tracking yang telah jasa pengiriman berikan. Nah, bagi kalian yang memiliki perusahaan dengan jasa pengiriman barang, ataupun jika memiliki bisnis lainnya dengan jumlah armada yang banyak, kalian bisa menggunakan Fleet Management System dari TransTRACK. FMS ini akan membantu kalian dalam mengelola jumlah armada yang banyak untuk tetap bisa di lacak secara real time. Ditambah lagi, kalian akan mendapatkan fitur keamanan andalan ketika mulai menggunakan FMS. Mulai gunakan Fleet Management System dari TransTRACK dan optimalkan manajemen armadamu!

Topic

logistik pelabuhan