Cost Insurance and Freight, Apa Bedanya dengan FOB? 

Posted on

Cost Insurance and Freight

Apakah Kamu pernah mendengar istilah cost insurance and freight dalam kegiatan perdagangan? Atau Kamu secara langsung terlibat dalam kegiatan perdagangan internasional atau berhubungan dengan organisasi asing? Terdapat berbagai peraturan dan regulasi yang mengatur barang-barang yang dapat Kamu kirimkan, metode pengiriman yang diizinkan, serta tujuan pengiriman yang diperbolehkan.

Artikel kali ini akan membahas seluruh informasi tentang pengeluaran, asuransi, dan proses pengiriman. Kami akan menjelaskan definisi dan mekanisme yang terlibat. Selain itu, berbagai kewajiban pembeli dan penjual juga akan dibahas, bersama dengan topik lainnya.

Apa yang Dimaksud dengan Cost Insurance and Freight (CIF)?

Cost, Insurance Free adalah istilah yang umum digunakan dalam perdagangan internasional yang mengacu pada biaya pengangkutan barang dari penjual ke pembeli. CIF merupakan salah satu jenis Incoterm, singkatan dari International Commercial Terms, yang menetapkan tanggung jawab dan kewajiban pembeli dan penjual dalam transaksi perdagangan internasional. 

Memahami cost insurance and freight sangat penting bagi siapa pun yang terlibat dalam perdagangan internasional, karena CIF dapat berdampak signifikan terhadap biaya dan risiko pembelian dan penjualan barang.

Secara sederhana, cost and freight merujuk pada istilah penetapan harga yang meliputi nilai utama barang, biaya perlindungan asuransi, dan biaya pengiriman. Ketika pembeli melakukan pembelian dengan syarat CIF, mereka memiliki kewajiban untuk membayar harga barang kepada penjual, serta menanggung biaya asuransi dan pengiriman agar barang dapat diangkut hingga tiba di pelabuhan tujuan. 

Sementara itu, tugas penjual mencakup pengaturan dan pembayaran untuk pengiriman barang ke pelabuhan pengapalan, sekaligus mendapatkan perlindungan asuransi bagi barang selama dalam perjalanan.

Mengapa CIF Penting dalam Kegiatan Perdagangan? 

Salah satu manfaat utama bagi penjual adalah kesempatan untuk memperoleh asuransi dengan biaya yang lebih terjangkau melalui pemanfaatan CIF. Setelah polis asuransi utama yang mencakup biaya pengiriman telah diperoleh, penjual dapat menggabungkan biaya tersebut ke dalam faktur penjualan yang akan dibebankan kepada pembeli.

Keuntungan tunggal CIF bagi pembeli adalah mereka tidak perlu mengurus deklarasi pengiriman barang kepada perusahaan asuransi mereka sendiri karena tanggung jawab dan biaya asuransi telah diurus dan dibayarkan oleh penjual.

Mana yang Lebih Murah, FOB atau CIF? 

Perjanjian Free on Board (FOB) jauh lebih hemat biaya dibandingkan dengan kesepakatan yang mencakup biaya, asuransi, dan transportasi (CIF). Ini disebabkan oleh fakta bahwa dalam FOB, pembeli memiliki kontrol yang lebih besar terhadap proses logistik pengiriman, termasuk asuransi dan biaya angkutan. Pembeli dapat menyusun kontrak dengan pihak pengiriman pilihan mereka dan memperoleh tingkat perlindungan yang sesuai dengan keinginan untuk mengasuransikan pengiriman mereka.

Komponen CIF

Mari kita periksa tanggung jawab khusus yang dimiliki penjual dan pembeli ketika mereka menyetujui transaksi penjualan dengan menggunakan istilah pengiriman CIF.

Tanggung Jawab Penjual: 

  • Pemenuhan pengiriman barang beserta dokumen terkait
  • Proses pemberian kemasan
  • Pengaturan transportasi darat di negara asal
  • Pengelolaan biaya bea cukai di negara asal
  • Pengeluaran di negara asal
  • Penyelenggaraan pengiriman lintas negara
  • Perlindungan asuransi untuk muatan

Tanggung Jawab Pembeli: 

  • Pelunasan untuk Barang, Bea, dan Pajak
  • Pengeluaran di negara penerima
  • Pengelolaan biaya penanganan bea cukai di negara penerima
  • Pengaturan transportasi darat di negara penerima

Pengalihan Risiko

Penting untuk dicatat bahwa dalam pengiriman internasional, terdapat titik perubahan tanggung jawab dan biaya yang berbeda antara pembeli dan penjual, tergantung pada jenis perjanjian pengiriman yang diterapkan. Dalam konteks CIF, perubahan tanggung jawab terjadi pada titik yang berbeda dibandingkan dengan perubahan biaya. Detail-detail yang ada dalam perjanjian akan menentukan kapan tanggung jawab terhadap barang beralih dari penjual ke pembeli.

Dikarenakan penjual bertanggung jawab atas biaya pengiriman, transportasi, dan asuransi hingga barang sampai di pelabuhan tujuan pembeli, maka perubahan biaya berlangsung saat barang telah mencapai pelabuhan tujuan pembeli. 

Namun, perubahan tanggung jawab terjadi saat barang telah dimuat ke kapal, dari penjual kepada pembeli. Meskipun penjual yang harus membeli asuransi, setelah barang dimuat ke kapal, kepemilikan atas barang beralih kepada pembeli. Dalam situasi barang mengalami kerusakan selama perjalanan, tugas pembeli adalah mengajukan klaim kepada perusahaan asuransi penjual.

Pertimbangan Khusus

Kondisi di mana pembeli hanya bertanggung jawab atas risiko setelah muatan telah dimuat ke dalam kapal mungkin membuat perjanjian CIF kurang sesuai. Contohnya, dalam pengiriman muatan dalam peti kemas, barang-barang mungkin harus ditahan dalam peti kemas selama beberapa hari sebelum akhirnya dimuat ke kapal di pelabuhan penjual. 

Sesuai dengan prinsip CIF, pembeli akan menghadapi risiko karena barang-barang tersebut tidak akan dijamin asuransi saat berada dalam peti kemas dan menunggu untuk dimuat ke kapal. Hasilnya, dalam situasi seperti ini, perjanjian berdasarkan CIF mungkin tidak cocok, terutama untuk pengiriman yang melibatkan muatan dalam peti kemas.

Cara Menghitung Cost Insurance and Freight 

Menghitung nilai CIF pada suatu produk adalah suatu proses yang sederhana. Nama “CIF” sendiri menggambarkan tiga elemen utama dari nilai tersebut – yakni Biaya, Asuransi, dan Pengangkutan. Umumnya, tanggung jawab nilai CIF ada pada penjual, dan hal ini berlaku pada produk yang diangkut melalui jalur laut, samudra, atau perairan lainnya. Di samping biaya, asuransi, dan pengangkutan, nilai CIF juga mencakup pengeluaran ekstra yang timbul dalam rangka pengiriman produk hingga mencapai batas perbatasan atau pelabuhan negara penerima.

Nah, dalam menghitung nilai CIF sebenarnya untuk produk Kamu, Kamu perlu menambahkan nilai-nilai berikut.

  • Nilai utama barang (sesuai kesepakatan antara penjual dan pembeli)
  • Perlindungan asuransi hingga barang tiba di pelabuhan penerima
  • Pengeluaran transportasi yang diperlukan untuk mengantarkan barang hingga pelabuhan tujuan

Tak hanya itu, terdapat pengeluaran tambahan lainnya yang wajib ditanggung oleh penjual dan umumnya diinkorporasikan dalam nilai CIF.

  • Biaya muat barang untuk pengiriman
  • Biaya pemeriksaan di bea cukai
  • Biaya penyesuaian rute, jika perlu
  • Pengurusan dokumen ekspor dan bea keluar
  • Penggantian kerusakan pada pengiriman (jika tidak diasuransikan)

Seluruh pengeluaran ini berkontribusi dalam membentuk nilai CIF pada pengiriman khusus. Nilai ini akan mencerminkan tanggung jawab finansial terhadap seluruh pihak yang terlibat dalam pengiriman, termasuk pembeli dan lembaga asuransi.

Kesimpulan 

Di dunia perdagangan internasional, pemahaman yang mendalam mengenai terminologi seperti cost insurance and freight (CIF) memiliki signifikansi besar dalam memacu kesuksesan transaksi. Melalui CIF, yang mengklarifikasi pembagian tanggung jawab dan cakupan asuransi, proses ekspor dan impor menjadi lebih sederhana. Ini memberikan rasa aman dan ketepatan bagi para pembeli maupun penjual. Dengan menghapus potensi kesalahpahaman dan memaksimalkan manfaat yang ditawarkan oleh CIF, pelaku bisnis dapat dengan penuh keyakinan mengarungi kompleksitas lanskap perdagangan global.

TransTRACK menghadirkan solusi terpadu untuk manajemen armada yang dilengkapi dengan teknologi GPS dan pemantauan kondisi kendaraan secara langsung. Ini memungkinkan perusahaan pengangkutan barang untuk mengontrol keadaan kendaraan, mengidentifikasi potensi masalah, serta mengurangi risiko gangguan operasional.

Tak hanya itu, Fleet Management System dari TransTRACK juga mendukung perusahaan pengangkutan barang dalam merencanakan dan mengatur jadwal perawatan kendaraan, sehingga umur pakai armada diperpanjang dan biaya perawatan dapat ditekan. Ini tentu akan meningkatkan efisiensi operasional perusahaan dan menghasilkan keuntungan yang lebih besar.

Oleh karena itu, FMS dari TransTRACK menjadi solusi tepat bagi perusahaan pengangkutan barang yang ingin meningkatkan efisiensi operasional dan menjaga kualitas pengiriman mereka. Temukan informasi selengkapnya mengenai Sistem Manajemen Armada dari TransTRACK di situs web kami atau hubungi tim kami untuk mendapatkan konsultasi gratis.

Topic

logistik